Dirugikan! Berikut Penjelasan Alasan Di Balik Penutupan Studio Animasi Blue Sky Studio

Sabtu, 3 April 2021, 18:57 - 2 Menit, 11 Detik Membaca

Dirugikan! Berikut Penjelasan Alasan Di Balik Penutupan Studio Animasi Blue Sky Studio

Blue Sky Studios, perusahaan di balik “Ice Age” dan film animasi lainnya, menerima 49 juta Dollar (711 miliar Rupiah) lebih banyak dalam kredit pajak negara bagian Connecticut daripada yang seharusnya, kata auditor negara dalam sebuah laporan yang dirilis Rabu.

Perusahaan milik Disney, yang berbasis di Greenwich, Connecticut, akan ditutup pada bulan April dan memberhentikan lebih dari 450 karyawannya. Disney, yang juga memiliki pembangkit tenaga animasi Walt Disney Animation Studios dan Pixar Animation Studios, mengumumkan penutupan pada bulan Februari, dengan alasan kondisi ekonomi yang sulit di tengah pandemi Covid-19.

Auditor Connecticut mengatakan Blue Sky menerima sekitar 94,4 juta Dollar (1,3 triliun Rupiah) dalam kredit pajak produksi film negara bagian dari tahun fiskal negara bagian 2017 hingga 2019. Auditor mengatakan perusahaan seharusnya menerima kredit pajak animasi digital negara, yang dibatasi total 15 juta Dollar (217,8 miliar Rupiah) per tahun untuk semua perusahaan yang digabungkan. Itu mengakibatkan perusahaan menerima 49,4 juta Dollar (717,5 miliar Rupiah) lebih dari yang seharusnya, kata auditor.

“Cara mereka melakukan ini tampaknya tidak mengikuti arus hukum,” kata Auditor John Geragosian. “Jika badan legislatif menginginkan mereka memenuhi syarat untuk kedua program kredit pajak, itu akan ada dalam undang-undang.”

Badan pengembangan ekonomi mengeluarkan kredit pajak tahunan maksimum 15 juta Dollar (217,8 miliar Rupiah) di bawah program animasi digital ke Blue Sky selama tahun fiskal 2016, kemudian mengalihkan kredit untuk perusahaan ke program produksi film yang dimulai pada tahun 2017, kata laporan itu.

Di bawah program kredit produksi film, perusahaan yang mengeluarkan lebih dari 1 juta Dollar (14,5 miliar Rupiah) dalam biaya produksi berhak atas kredit yang setara dengan 30% dari biaya tersebut.

Departemen Pembangunan Ekonomi dan Masyarakat, atau DECD, tidak setuju dengan temuan auditor, menurut tanggapan lembaga yang termasuk dalam laporan auditor. Seorang juru bicara agensi tidak akan berkomentar di luar tanggapan tertulis Rabu.

“Sebuah perusahaan produksi animasi digital memenuhi syarat untuk kredit pajak produksi film di bawah … undang-undang umum Connecticut,” kata tanggapan tersebut. “Perusahaan memproduksi film, yang merupakan media yang memenuhi syarat secara hukum.”

Tidak ada yang menjawab telepon di Blue Sky Studios pada Rabu sore. Pesan yang meminta komentar diserahkan kepada pejabat Disney dan kantor Gubernur Demokrat Ned Lamont.

Perwakilan Negara Bagian Holly Cheeseman, anggota dewan legislatif dari Komite Keuangan, Pendapatan, dan Ikatan, mengatakan bahwa dia prihatin dengan laporan auditor dan akan bertanya kepada pejabat DECD tentang kredit Langit Biru.

“Jika ini adalah kredit pajak yang seharusnya tidak dibelanjakan dan kami tidak akan pernah melihat uang itu lagi dan itu adalah dolar yang dapat disalurkan ke program lain atau perusahaan lain, maka jelas itu mengkhawatirkan dan mengganggu saya,” kata Cheeseman , seorang Republikan yang mewakili East Lyme dan Salem.

Blue Sky didirikan pada tahun 1987 oleh beberapa karyawan MAGI, perusahaan yang memproduksi adegan untuk film “Tron”. 20th Century Fox membeli Blue Sky pada akhir 1990-an, dan memproduksi franchise film “Ice Age” dan fitur animasi lainnya termasuk “Ferdinand”, “Rio”, dan “Robots”. Disney mengakuisisi 20th Century Fox pada 2019.

Sumber : AP News

Martini Tini

Martini Tini

Hanya orang yang masih betah sama yang dia buat dan suka

Artikel Terkait

Comic Frontier 17