Kartun Disney Junior ‘Bluey’ di Kritik Pedas Karena Tidak Menampilkan Keberagaman Amerika, Apa Penyebabnya?

Selasa, 20 April 2021, 23:04 - 1 Menit, 37 Detik Membaca

Kartun Disney Junior ‘Bluey’ di Kritik Pedas Karena Tidak Menampilkan Keberagaman Amerika, Apa Penyebabnya?

Acara anak-anak Australia Bluey, dikritik karena tidak memiliki “cacat, aneh, miskin, beragam jenis kelamin, anjing warna-warni dan keluarga anjing dengan orang tua tunggal”.

Pertunjukan animasi untuk anak-anak prasekolah mengikuti Bluey, anak anjing Blue Heeler berusia enam tahun antropomorfik, dan keluarganya saat mereka menjalani kehidupan di Brisbane dan mempelajari pelajaran penting dalam hidup.

Dalam sebuah opini di situs ABC Everyday, jurnalis Beverley Wang berbagi kecintaannya pada kartun hit tersebut, tetapi juga mempertanyakan mengapa acara tersebut tidak “lebih representatif”. Wang bertanya mengapa pertunjukan – yang berlatar di ibu kota Queensland – tidak mencerminkan keragaman kota Australia yang luas.

“Di mana orang-orang cacat, aneh, miskin, beragam jenis kelamin, anjing warna-warni, dan keluarga anjing dengan orang tua tunggal di Bluey’s Brisbane?” Dia berkata. Jika mereka ada di belakang, biarkan mereka maju.

Wang mengakui pencipta Bluey mungkin tidak “melihat pertunjukan mereka melalui lensa politik”, tetapi dia berpendapat penting agar program anak-anak menjadi lebih representatif. Dia mengatakan pertunjukan yang “lembut, bernuansa dan menyenangkan” telah “menunjukkan kedalaman dan jangkauan” dalam kemampuannya untuk menyentuh isu-isu penting.

“Sebagai orang tua dari warna, saya selalu sadar akan ada atau tidak adanya representasi yang beragam dalam budaya pop anak-anak, apa artinya bagi anak-anak dan percakapan yang kami lakukan terkait hal itu,” kata Wang. “Saya sangat yakin Anda tidak perlu menjadi ‘orang lain’ untuk memikirkan hal ini juga.”

Dia menambahkan bahwa “mayoritas karakter di televisi anak-anak adalah kulit putih”, dan ada “lebih banyak hewan daripada orang-orang protagonis warna yang mengisi halaman buku anak-anak”. Wang menulis bahwa televisi seperti literatur anak-anak dapat digunakan untuk mencerminkan pengalaman hidup pemirsanya. Tetapi kurangnya keragaman dalam media semacam itu membuat beberapa orang mungkin ketinggalan.

Dia menulis “Saya bertanya-tanya tentang batas-batas permainan imajinatif pemodelan untuk orang tua dan anak-anak yang tidak melihat diri mereka dalam kelas menengah yang nyaman ‘True Blue (y)’, keluarga inti Australia yang diwujudkan oleh Heelers. Siapa yang ketinggalan?”

Bisa ditebak, opini tersebut telah dikecam secara online karena ‘terbangun’ dan berani mempertanyakan mengapa sebuah acara animasi tidak bisa lebih inklusif. Namun, yang lain telah berbagi dukungan mereka untuk Wang membahas topik penting tersebut.

Sumber : News Yahoo!

Martini Tini

Martini Tini

Hanya orang yang masih betah sama yang dia buat dan suka

Artikel Terkait

Comic Frontier 17