Spongebob Memiliki Tema Yang Tinggi Terhadap Hawaaii Karena Memiliki Rumah Nanas

Senin, 5 April 2021, 22:44 - 1 Menit, 54 Detik Membaca

Spongebob Memiliki Tema Yang Tinggi Terhadap Hawaaii Karena Memiliki Rumah Nanas

Ikonografi SpongeBob SquarePants begitu mapan dan secara budaya ada di mana-mana pada titik ini sehingga sulit untuk memikirkan seseorang yang duduk dan benar-benar memikirkannya. Tapi itulah yang dilakukan oleh mendiang, Stephen Hillenburg yang hebat sepanjang tahun 80-an dan 90-an, saat dia melakukan transisi yang tidak terduga dari karier sebagai guru biologi kelautan ke mempelajari animasi eksperimental di CalArts (via Variety). Seperti yang dijelaskan Hillenburg kepada MovieWeb.com pada saat The SpongeBob SquarePants Movie, segala sesuatu di alam semesta pertunjukan memiliki alasan untuk menjadi “Ini tidak seacak yang terlihat, setidaknya tidak bagi saya. Dunia tempat dia tinggal terinspirasi oleh hal-hal bahari, seperti dari toko suvenir kelautan. [Ada] Polinesia dan Hawaii dalam musik dan beberapa citra dan di langit.”

Secara alami, ketelitian visi ini juga berlaku untuk desain rumah SpongeBob, ikon “nanas di bawah laut” yang telah menginspirasi segalanya mulai dari set LEGO hingga sepatu kets Nike hingga vila kehidupan nyata di Punta Cana (via Travel and Leisure). Alasan Hillenburg membiarkan SpongeBob tinggal di dalam nanas benar-benar dapat dimengerti dan sama sekali tidak terduga, sama seperti yang Anda harapkan dari seorang jenius gila di balik pertunjukan Nickelodeon yang paling lama berjalan.

Desain nanas di SpongeBob SquarePants adalah penghormatan kepada budaya Polinesia

Rumah nanas tidak dibuat khusus sebagai tempat tinggal SpongeBob. Menurut wawancara MovieWeb.com, Hillenburg sebenarnya memulai dengan menggambar beberapa kemungkinan rumah bertema laut untuk ditinggali oleh para karakter, dan gambar nanas datang kepadanya karena terulang kembali dalam budaya Polinesia, salah satu sumber inspirasi utama acara tersebut. “[Nanas] adalah gambar umum di kain Polinesia,” kata juru animasi itu. “Ketika saya menggambar sesuatu untuk karakter tempat tinggal, saya bekerja dengan bebas dengan apa yang ada di sana dan saya menggambar nanas untuk melihat apa yang akan terjadi.”

Memang, tidak dapat disangkal bahwa nanas berpadu sempurna dengan awan bunga Hawaii, bangunan Bikini Bottom berbentuk tangki, dan semua visual SpongeBob SquarePants lainnya. Namun, pertanyaannya tetap – mengapa akhirnya menjadi rumah SpongeBob secara khusus? Penjelasan Hillenburg mungkin akan mengejutkan Anda. “Saya berpikir, ‘Jika saya meletakkan batu, nanas, kepala Pulau Paskah, dan sepatu bot karet tua, apa yang akan dia pilih?’ dan itu nanasnya. Dia optimis. Dia suka baunya.”

Jadi begitulah: SpongeBob tinggal di nanas di bawah laut karena dia suka baunya. Tentu saja, spons dalam kehidupan nyata tidak memiliki otak, dan karenanya tidak memiliki indra penciuman. Tapi itu hampir tidak penting. Bagaimanapun, kami menyukai SpongeBob karena itu tidak masuk akal dengan cara yang benar.

Sumber : Looper

Martini Tini

Martini Tini

Hanya orang yang masih betah sama yang dia buat dan suka

Artikel Terkait

Comic Frontier 17