‘The Runaway Bunny’ Menceritakan Kisah Klasik Tentang Kasih Ibu

Sabtu, 27 Maret 2021, 22:05 - 3 Menit, 28 Detik Membaca

‘The Runaway Bunny’ Menceritakan Kisah Klasik Tentang Kasih Ibu

Pertama kali diterbitkan pada tahun 1942, The Runaway Bunny adalah salah satu dari banyak buku anak-anak ikonik oleh penulis “Goodnight Moon” terkenal Margaret Wise Brown; puisinya bercerita tentang seekor kelinci muda yang ingin meninggalkan rumah dan berpetualang ke dunia di luar lubang kelincinya, sambil juga menemukan perlindungan dan cinta ibunya yang tak terbatas. Awalnya diterbitkan pada tahun 1942 oleh HarperCollins Publishers, buku tersebut telah terjual lebih dari 12 juta eksemplar.

Amy Schatz, produser dan sutradara film dokumenter dan pendek, telah menghabiskan tahun lalu bekerja dengan animator Maciek Albrecht untuk menata ulang kisah klasik 48 halaman menjadi sebuah musikal animasi 2D berdurasi 25 menit, yang ditayangkan perdana kemarin, 25 Maret, di HBO Max .

“Mengerjakan ini selama pandemi jelas merupakan tantangan, tetapi juga sangat berarti; bekerja untuk mewujudkan sesuatu ke dunia tentang cinta bisa jadi menenangkan ketika kita semua telah melalui banyak hal tahun ini,” jelas Schatz, produser dan sutradara film tersebut. “Saya suka berkreasi dan bermeditasi tentang alam dan saya merasa sangat beruntung bisa menciptakan sesuatu tentang kelinci kecil di rumput yang sampai pada kesimpulan bahwa tidak ada tempat seperti rumah.”

“Buku itu sangat abadi,” tambah Albrecht. “Dan film ini mungkin benar-benar menyentuh generasi baru serta orang-orang yang mengingat buku sejak dibacakan untuk mereka di masa lalu.”

Ini bukan kali pertama Schatz dan Albrecht menganimasikan adaptasi cerita Wise Brown. Mereka sebelumnya bekerja sama dalam film TV 1999 berdurasi 30 menit, Goodnight Moon & Other Sleepytime Tales, serta film pendek anak-anak HBO lainnya seperti Classical Baby. Albrecht juga dihormati karena ilustrasi kelincinya, setelah menyutradarai film pendek animasi 2006 Knuffle Bunny: A Cautionary Tale; dia juga direktur animasi di ‘Twas the Night’ Schatz, menampilkan seekor kelinci yang berlayar sendirian di laut. Produksi Schatz telah mendapatkan banyak Emmy, Directors Guild of America, Peabody, dan Parents ’Choice Awards, termasuk kemenangan Emmy tahun 2020 untuk program anak-anak yang luar biasa untuk We Are the Dream.

“Dia tidak hanya mampu menghidupkan ilustrasi klasik, tetapi dia memiliki sentuhan yang sangat spesial dalam hal kelinci,” kata Schatz tentang Albrecht. “Dia melakukan banyak hal selama bertahun-tahun dan saya suka caranya dia bisa menangkap kelembutan luar biasa pada hewan-hewan ini.”

Menggambar tangan dan melukis tangan setiap adegan di tablet, Albrecht mengatakan tujuan tim produksi mereka dengan The Runaway Bunny adalah untuk tetap setia pada nada ilustrator asli Clement Hurd, bahkan berkolaborasi dengan putra Hurd, Thacher dalam animasi film tersebut.

“Menggambar dengan tangan membuatnya lebih pribadi,” kata Albrecht, yang, menyejajarkan citra asli dalam buku, menggunakan animasi sketsa pensil hitam dan putih yang elegan untuk adegan dialog antara kelinci dan ibunya, dan warna penuh, minyak- gambar seperti lukisan untuk saat-saat kelinci sedang bermimpi tentang petualangannya. “Kami juga menggunakan beberapa tekstur dari buku agar tetap sesuai dengan ilustrasi aslinya. Tapi tantangan sebenarnya adalah menciptakan visual yang tidak ada di dalam buku.”

Berkeras bahwa dia “tidak ingin menyentuh sepatah kata pun dari narasi buku,” Schatz harus mengubah bacaan 3 menit menjadi film berdurasi hampir setengah jam, dinarasikan oleh Tracee Ellis Ross. Saat itulah muncul ide untuk membuat film menjadi musikal. “Bagi saya, musik adalah kunci dari segalanya, dan saya merasa peta jalannya ada di dalam buku itu sendiri,” kata Schatz. “Irama puisi dan bahasa Margaret Wise begitu padat, indah, dan puitis, kami tahu bahwa kami tidak ingin menambahkan teks apa pun ke dalamnya. Tapi ada jalinan halaman hitam-putih dan berwarna. Dan semua dialog ada di halaman hitam putih. Dan kemudian ada dua halaman yang luar biasa, penuh, dua halaman dari petualangan indah berwarna-warni yang dilakukan Kelinci dalam lamunannya. Di halaman berwarna itulah kami mulai berkembang.”

Dalam cerita aslinya, kelinci muda mengusulkan kepada ibunya cara-cara agar dia bisa “menerbangkan kandangnya,” bisa dikatakan, seperti menjadi ikan di sungai trout untuk berenang menjauh atau menjadi batu di gunung yang tinggi di atas rumahnya. Ibu kelinci menanggapi dengan mengatakan dia akan menjadi apa saja, mulai dari nelayan hingga pemanjat gunung untuk mencapai “kelinci kecil” di mana pun dia berada. Di antara setiap tanggapan ibunya, kelinci memimpikan petualangan besarnya, baik itu bergabung dengan sirkus atau menjadi burung, sambil membayangkan ibunya datang untuk menemukannya lagi.

Schatz dan Albrecht menganimasikan masing-masing adegan lamunan ini untuk mengiringi lagu-lagu oleh artis pemenang Grammy Award dan nominasi Grammy seperti Ziggy Marley, yang menyanyikan What a Wonderful World; Mariah Carey, yang merekam membawakan lagu baru dari hitnya Always Be My Baby; Rosanne Cash, yang menyanyikan You Are My Sunshine; Kelly Rowland, yang menyanyikan Make You Feel My Love; dan Rufus Wainwright, yang menampilkan Goodnight My Angel karya Billy Joel yang terkenal.

Sumber : Animation World Network

Martini Tini

Martini Tini

Hanya orang yang masih betah sama yang dia buat dan suka

Artikel Terkait

Comic Frontier 17