Selected Article

Tonton Animasi Sonic Colors: Rise of the Wisps dan Membahas Film Animasi Sonic yang di buang

Tonton Animasi Sonic Colors: Rise of the Wisps dan Membahas Film Animasi Sonic yang di buang

AnimasiFilmGameKartunSeriTeaserTrailer

Jumat, 3 September 2021, 4:39

Pada Agustus lalu Video Game terbaru Sonic Colors: Ultimate Yang segera rilis 7 September di platform masing masing Merilis seri animasi yang di namakan Sonic Colors: “Rise of the Wisps” yaitu seri animasi dua bagian, dan bagian pertama dirilis pada hari Kamis lau. Disutradarai oleh Tyson Hesse, artis di balik Sonic Mania Adventures, Rise of the Wisps menceritakan kisah Sonic, Tails, dan satu Jade Wisp, yang membutuhkan bantuan untuk mengalahkan Dr. Eggman.

Sementara Bagian 2 dari Rise of the Wisps yang akan datang mungkin akan memiliki lebih banyak aksi, Bagian 1 mencakup beberapa pertukaran berbagai karkater antara Tails, Jade Wisp, dan Sonic.

Trailer Part 2

Game baru dari seri Sonic saat ini direncanakan untuk tahun 2022, dan merupakan game 3D, meskipun detailnya tidak terlalu jelas. Sonic Colors: Ultimate akan dirilis pada 7 September di Epic Games Store, Nintendo Switch, PlayStation 4, dan Xbox One. Sebelum film Sonic the Hedgehog 2020, ada upaya lain untuk membuat FIlm berdasarkan landak Sega terkenal ini,yaitu salah satu peristiwa paling terkenal terjadi pada tahun 2002 ketika Ken Penders melamar Sega sedang mencari Dreamworks untuk membuat film animasi.



Dan jika Anda salah satu dari sedikit orang yang beruntung yang tidak tahu siapa Ken Penders, bersiaplah untuk mendengarkan salah satu bab paling gelap dari waralaba ini, Atau Anda dapat menonton video pitch project dari Pender menunjukkan Sega dan ya, video ini ditunjukkan kepada eksekutif yang saat itu adalah salah satu perusahaan hiburan terbesar di dunia. Berikut adalah fakta menarik tentang beliau soal project ini:

Dan kepala yang bertanggung jawab atas banyak masalah hukum saat menggunakan sega untuk hak cipta.

1: Ken Penders adalah seorang penulis buku komik dan pewarna, ia mengerjakan komik Sonic yang diterbitkan Archie comics pada awal 90-an, Ken terlibat dalam 148 komik di mana ia memperkenalkan banyak karakter baru ke waralaba, terutama sonic, selain memberikan tampilan yang lebih gelap. dan alur yang tegang untuk cerita.

Jika Anda akan membuat karakter, jangan memasukkannya ke dalam waralaba asing, atau Anda dan orang lain akan dirugikan. Pelajarannya, mencatat hak cipta atas karakter dari alam semesta yang dibuat oleh perusahaan lain, menyebabkan semua lengkungan dalam sejarah dibuang ke tempat sampah.

2: Semuanya berjalan dengan baik (Saat itu tahun 90-an dan hal-hal edgy sedang dalam mode liarnya) sampai pada tahun 2009 Penders mulai mendaftarkan karakter yang dibuat olehnya dalam cerita Sonic, ini membuatnya menuntut Archie untuk royalti atas penampilan karakternya di komik. , lalu Sega dan EA atas kemunculan karakter sonic di video game “Sonic: Dark Brotherhood”, akibatnya Penders ini dipecat, semua karakternya dieliminasi dari komik, Archie kehilangan lisensi untuk membuat komik Sonic dan secara keseluruhan lebih dari 10 tahun cerita, karakter, dan alur cerita dibuang.

3: Sebelum semua ini terjadi, Penders mengusulkan sebuah film animasi ke Sega menyarankan Dreamworks sebagai perusahaan produksi, film tersebut akan disebut “Sonic the Hedgehog: Armageddon”, ceritanya merupakan kelanjutan dari komik dan serial animasi Sonic kedua dan seperti yang Anda bisa bayangkan, itu dark, tegang dan cukup keluar dari alur sonic yang sebenarnya. Itu juga tidak membantu bahwa baik Sega maupun Archie memutuskan untuk mendukungnya dalam proyek ini.

4: Alurnya menceritakn Dalam sejarah, planet Mobius dihancurkan dan proses “robotisasi” lebih maju daripada yang bisa dikendalikan Sonic dan teman-temannya. Penders mengambil ide dari Ben Hurst, seorang penulis untuk seri Sonic kedua yang mencari sekuel di akhir 1990-an dan awal 2000-an.



Related Article